SENANTIASA roda kehidupan dunia berputar, ada suka dengan duka, kaya dengan miskin, dan sehat dengan sakit. Sesehat apapun manusia pada saatnya ia akan mengalami sakit, dan sekuat apapun manusia pada saatnya tentu akan merasakan sakit pula.

Bagi seorang muslim dan muslimah sakit yang dideritanya sebenarnya merupakan “kenikmatan” yang memiliki keutamaan. Menurut Ustadz Dr. Irfan Yuhadi, M.S.I, orang yang sedang sakit, selain mempunyai ‘kenikmatan’, juga akan membawa banyak kebaikan kepadanya, jika disikapi dengan bijak.

Dai yang aktif dalam rubrik konsultasi islam ini menjelaskan, di antara keutamaan seorang muslim dan muslimah yang sedang ditimpa sakit adalah: sebagai berikut:

Sebagai sarana penghapus dosa

Setiap penyakit yang menimpa seorang muslim akan menjadi penghapus dosa-dosanya. Diriwayatkan dari Abu Hurairah رضي الله عنه, ia berkata;

“(Pernah) disebutkan (tentang) demam di sisi Rasulullah, lalu ada seseorang yang mencelanya. Maka Nabi Shallallahu alaihi wa salam bersabda, “Janganlah engkau mencelanya. Karena sesungguhnya demam dapat menghilangkan dosa-dosa sebagaimana api dapat menghilangkan karat (yang ada pada) besi.” (HR. Ibnu Majah : 3469. Hadis ini dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani رحمه الله dalam Shahih Ibni Majah Juz 8 : 2793.)

Meskipun sakit yang dirasakan adalah sakit yang sangat ringan –seperti; hanya sekedar tertusuk duri,- maka tetap akan menjadi penghapus dosa. Sebagaimana diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu dari Rasulullah bersabda;

“Tidak ada sesuatu pun yang menimpa seorang muslim baik berupa; kelelahan, sakit, kecemasan, kesedihan, gangguan, kesusahan, hingga duri yang menusuknya, kecuali Allah Ta’ala akan mengampuni dosa-dosanya dengannya.” (Muttafaq ‘alaih. HR. Bukhari Juz 5 : 5318, lafazh ini miliknya dan Muslim Juz 4 : 2572. )

Sebagai sarana mendapatkan pahala sabar

Ketika seorang muslim sakit dan ia mampu bersabar dengan tidak berkeluh kesah kepada manusia terhadap sakit yang dideritanya, maka ia akan mendapatkan pahala sabar. Sebagaimana diriwayatkan dari Shuhaib ia berkata, Rasulullah bersabda;

“Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin (karena) seluruh urusannya adalah baik. Dan yang demikian itu tidak (terjadi), kecuali bagi seorang mukmin. Jika dikaruniai kesenangan ia bersyukur, dan hal itu baik baginya. Jika ditimpa kesulitan ia bersabar, dan hal itu baik baginya.” (HR. Muslim Juz 4 : 2999)

Sebagai sarana mensyukuri nikmat sehat

Kesehatan yang demikian berharga terkadang akan baru terasa ketika seorang telah jatuh sakit. Padahal banyak manusia yang diberikan karunia kesehatan, namun mereka tertipu dengan menyia-nyiakan kesehatan tersebut. Diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu’anhu ia berkata, Nabi Shalallahu alaihi wa salam bersabda;

“Dua kenikmatan yang kebanyakan manusia tertipu padanya, (yaitu); nikmat sehat dan waktu luang.” (HR. Bukhari No : 6049)

Dengan adanya sakit hendaknya menjadi renungan bagi seorang muslim tentang betapa berharganya nikmat kesehatan. Sehingga ketika nantinya ia telah diberikan kesembuhan oleh Allah Ta’ala, maka ia akan benar-benar mengoptimalkan waktu sehat dengan melakukan berbagai amalan kebaikan.

Diriwayatkan dari Ibnu ’Abbas ia berkata, Rasulullah bersabda;

“Manfaatkan lima perkara sebelum (datangnya) lima perkara; (masa) mudamu sebelum datang (masa) tuamu, (masa) sehatmu sebelum datang (masa) sakitmu, (masa) kayamu sebelum datang (masa) kefakiranmu, (masa) luangmu sebelum datang (masa) sibukmu, hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Hakim Juz 4 : 7846. Hadis ini dishahihkan oleh Syikh Al-Albani رحمه الله dalam Shahihul Jami’ : 1077)

Sebagai sarana untuk bertaubat

Dosa yang dilakukan oleh manusia akan mendatangkan keburukan dan musibah bagi pelakunya. Dosa dapat menyebabkan seorang terlilit hutang. Sebagaimana Muhammad bin Sirin رحمه الله (Beliau adalah seorang Tabi’in yang wafat di Bashrah tahun 110 H) pernah berkata;

“Sesungguhnya aku mengetahui (dampak) dosaku (dahulu), yang menyebabkanku (sekarang) terlilit hutang.” (Shifatush Shafwah, 3/246)

Sehingga ada kemungkinan bahwa sakit yang dirasakan sekarang merupakan buah dari dosa yang dahulu pernah dilakukan. Maka ketika sakit merupakan waktu yang tepat untuk memperbanyak bertaubat kepada Allah, agar Allah Ta’ala mengampuni semua dosa-dosa kita. Allah berfirman;

“Wahai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kalian kepada Allah dengan taubat nasuha.” (QS. At-Tahrim : 8)

Sebagai penyemangat agar berbekal untuk kehidupan setelah kematian

Sakit merupakan salah satu pertanda dekatnya ajal kematian. Dengan adanya sakit hendaknya seorang muslim sadar bahwa kematiannya pasti akan datang. (Wid)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here